My Sweetie Readers

Sunday, 21 July 2013

SARANGHAEYO (CTDK) Part 51



BAB 51

by ania malna
HCT

            Subhanallah, cantik sungguh pemandangan bandar Seoul pada malam hari.  Aku menghayati pemandangan bandar Seoul dengan sepuas hati.  Sudah lama aku tidak ke Namsan Tower.  Seingatku kali terakhir aku ke sini bersama Nadia dan Fariz.  Fariz?  Mengapa perlu diingat lelaki itu.  Syiuhhh, memusnahkan mood sahaja.
            “Awak tak kisah ke kita tak naik atas?”  Tanyaku kepada Min Hyuk yang turut sama menghayati pemandangan.  Mataku kini beralih pula ke puncak menara Namsan.  Pasti Anna dan Chan Hee sedang melihat pemandangan bandar Seoul dari puncak menara. 
            Sesampai kami di atas, mereka terus sahaja masuk ke dalam menara dan Min Hyuk mengajakku menghabiskan masa di bawah sahaja.  Dia bagaikan tahu jika diajak aku tetap jugak akan menolak.  Orang gayat sepertiku tentulah menolak.  Min Hyuk sempat membeli petlock di kedai cenderamata.  Agak mahal jugalah, menggeleng kepalaku melihat harganya namun Min Hyuk tidak pernah berkira.  Dia memilih petlock berwarna merah jambu sebesar empat jariku.  Cukup muat untuk menulis beberapa perkataan di atasnya.
            “Tak, bagi percuma naik atas pun saya tak nak.”  Kata Min Hyuk yang sudah berdiri menghadapku.
            “Kenapa?”  Tanyaku, sengaja mahu mengujinya walau sudah tahu apa jawapan yang akan diberikan.
            “Sebab saya tak nak berpisah dengan awak.”  Min Hyuk menghadiahkan senyuman manis.  Aku jadi malu, serta merta mengalihkan pandangan daripada wajah Min Hyuk.  Cuba menyembunyikan perasaan maluku.
            “Aimin.”  Panggilan daripada Min Hyuk menandakan ada sesuatu yang hendak diperkatakannya lagi.  Aku kembali memalingkan wajah dan merenung wajah Min Hyuk.  Terpaksa mendongak kerana faktor ketinggian Min Hyuk.  Aku menunggu dengan sabar kata-kata yang seterusnya daripada Min Hyuk.  “Saya sayang dan cinta awak dari hati….”  Min Hyuk meletakkan tangannya ke dada.  “….dan mata saya cuma nampak awak je.  Saya mahu kita hidup bersama ke akhir.”
            Min Hyuk merenung wajahku sedalamnya, bagai mahu jawapan daripadaku namun ia terlalu sukar dan jauh lagi.  Aku tidak pernah terfikir sampai ke situ.  Menghabiskan sisa hidupku bersama lelaki ini.  Mampukah?  Bolehkah?  Bagaimana?  Aku tidak mampu lagi membalas renungan Min Hyuk dan mengalihkan pandangan.
            “Min Hyuk, maafkan saya.  Saya tak boleh janji apa-apa dengan awak.  Perkara tu terlalu mustahil.  Kita dapat bersama sekarang ni pun dah kira lebih daripada cukup.  Mungkin juga hubungan yang dah bersambung ni takkan bertahan lama.”  Kuluahkan semuanya walau tahu ia akan menghiris perasaan Min Hyuk dan juga perasaanku namun itulah hakikat yang harus kami terima.
            “Beri saya peluang dan saya akan buktikan pada keluarga awak, pada semua orang dan mungkin juga pada seluruh dunia yang saya layak untuk jadi suami awak.”  Mataku membulat mendengar kenyataan Min Hyuk.  Benarkah dia mampu untuk membuktikannya?  Atau sebenarnya dia sengaja ingin menyedapkan hatiku?  Membuang resah hatiku tentang hubungan kami yang masih terumbang ambing.
            Aku mengalihkan pandangan ke wajahnya kembali.  Terasa suaraku tersekat, tidak mampu untuk mengungkapkan apa-apa.  Tidak mengiyakan dan tidak juga menidakkan.  Bolehkah aku minta masa berhenti seketika agar aku dapat berlama, menghabiskan masa bersama lelaki dihadapanku ini.  Tidak, YA ALLAH apa yang aku fikirkan ini.
            Aku menundukkan wajah.  Beristighfar berkali-kali, walau tiada suara yang keluar daripada mulutku, bibirku terkumat-kamit.  Terasa diri ini begitu hina sebagai hamba Allah.  YA ALLAH bimbinglah aku ke jalan yang benar, bawalah aku ke cahaya-Mu, jangan pesongkan hatiku dan hindari aku dari segala maksiat yang dibenci.
            “Saya tahu awak sedang beristighfar.”  Mendengar kata-kata Min Hyuk, aku terus mengangkat wajah.  Merenung wajahnya, mahu penjelasan bagaimana dia boleh tahu?
            “Macam….mana awak …tahu..”  Suaraku tersekat-sekat.  Tiba-tiba terasa bagai ada satu perasaan atau lebih tepat, aura.  Rasa aneh yang aku sendiri tidak tahu ertinya, tidak tahu bagaimana ia tiba-tiba hadir kepadaku.  Tidak semena-mena tanganku menggeletar.  Aku benar-benar dapat rasakan sesuatu. 
            Wajah Min Hyuk kutenung, sedalam-dalamnya.  Terasa ada kelainan pada wajahnya.  Bukan dia bertukar wajah namun ada keserian terpancar.  Lain daripada kali pertama aku melihatnya dulu, juga sewaktu kami sama-sama menghabiskan masa di Korea dulu.  Adakah kerana keadaan cuaca?  Tidak, pastinya bukan. 
            Sudah lama aku tidak mengamati wajah lelaki ini sedalam-dalamnya.  Baru kali ini aku dapat menghayati wajahnya.  Mengamati setiap inci wajahnya, daripada dahi, turun ke hidung, ke pipi, bibir dan akhir sekali dagu.  Ada satu kelainan di wajahnya.  Aku yakin dan pasti.  Tiada senyuman terukir di bibirnya saat ini namun wajahnya tetap nampak elok dan cantik.  Tidak seperti sebelum ini.  Kenapa?
            YA ALLAH.  Benarkah apa yang aku sedang rasakan ini?  Benarkah dia sebenarnya sudah….. YA ALLAH, jika benar mengapa dia tidak memberitahuku.  Jika benar, berita itu adalah berita yang paling gembira yang ingin kudengar sejak daripada hubungan kami mula berputik.  Jika benar, aku bersyukur kepada-Mu YA ALLAH. 
            Jangan menaruh harapan Aimin Hazwani.  Bagaimana jika semua itu tidak benar?  Apa yang sedang aku fikirkan tidak benar?  Pasti aku sendiri yang akan kecewa.  Jangan mengharap pada sesuatu yang terlalu jauh, terlalu mustahil.  Hidayah milik Allah dan hanya yang terpilih akan mendapatnya daripada ALLAH.  Berhenti Aimin Hazwani.  Berhenti mengharap.
            “Aimin, saya ada perkara nak cakap.  Perkara yang dah lama saya sembunyikan.”  Aku makin berdebar-debar.  Dadaku mula berombak kencang.  Apakah perkara itu?  Adakah harapanku tidak sia-sia?
            “Ya.  Cakaplah.”  Aku cuba menahan getaran pada suaraku.  Tidak mahu nampak kekalutan di wajahku.  Cuba berlagak tenang walau di dalam hati hanya Allah yang tahu. 
            “Sebelum tu, saya nak mintak maaf sebab terpaksa rahsiakan.  Saya cari masa yang sesuai dan saya rasa sekaranglah masa yang paling sesuai.  Satu lagi, saya nak awak tahu yang saya benar-benar ikhlas, tanpa paksaan, bukan kerana siapa-siapa dan ia datang dari hati saya sendiri, kemahuan saya.”  Min Hyuk berhenti dan menarik nafas.  Bagaikan terlalu berat perkara yang ingin disampaikannya.  Membuatkanku semakin mengharap.
            “Son Min Hyuk, cakaplah.”  Permintaan yang cukup lembut daripadaku.  Tidak sanggup lagi untuk menunggu.
            “Saya sebenarnya dah…”
            “Oppa, unni.”  Panggilan daripada Anna mematikan ayat Min Hyuk yang seterusnya.
            Anna bersama Chan Hee datang menghampiri kami.  Mereka menghadiahkan senyuman yang cukup manis.  Dalam keterpaksaan aku mengukir senyuman. 
            Bukan kerana tidak sudi untuk membalas senyuman mereka tapi kerana kedatangan mereka, Min Hyuk tidak dapat menghabiskan kata-katanya.  Aku hampa.  Jika mereka datang lewat sesaat pun sudah cukup untuk Min Hyuk menghabiskan kata-katanya.  Aku mengalih pandangan kepada Min Hyuk.  Dia mengukir senyuman namun aku tahu dia juga hampa.  Aku kenal benar dengan senyumannya.
            “Oppa, haja meokgo (jom pergi makan).  Naneun baegopeuda (Saya lapar).”
            “Jamkkan (sekejap).”
            “Aa, unni.  We will wait there.”  Anna mengarahkan jarinya ke tangga di mana kami naik tadi.  Walaupun dia tahu aku pandai berbahasa Korea namun dia lebih selesa menggunakan bahasa Inggeris denganku dan bahasa Inggerisnya cukup bagus.
            “Urineun gut-ul geosida (kami akan datang nanti).”  Min Hyuk menambah.
            “Ne.”  Jawab Chan Hee pendek dan mereka berdua terus berlalu pergi ke tempat yang dimaksudkan.  Mereka berjalan berpegangan tangan, Anna melentokkan kepalanya ke bahu Chan Hee, cukup romantik.  Andai aku dan Min Hyuk juga boleh berbuat demikian pasti aku tidak akan pernah melepaskan tangannya.
            “Aimin.”  Min Hyuk menalakan petlock merah jambu yang dibelinya tadi.  Aku baru teringat akan petlock itu.  Masih suci tidak bertulis apa-apa.
            “Pen?”  Pintaku.  Bagaimana mahu menulis jika tiada pen.  Min Hyuk tiba-tiba mendekatkan dirinya kepadaku dan dia cuba meraba poket jaket yang tersarung di badanku.  Aku cepat-cepat mengelak dengan melangkah ke belakang.
            “Apa awak nak buat?”  Tanyaku tidak puas hati sambil berpeluk tubuh.  Mataku membulat marah.
            “Saya nak ambik marker pen, dalam poket.”  Jawab Min Hyuk dengan nada kecewa.
            “Huh?”  Aku terpinga-pinga.  Masih lagi berpeluk tubuh.
            “Nak tulis ni, cepatlah marker pen.”
            “Ya kejap.”  Aku meraba poket jaket Min Hyuk dan terus terpegang marker pen.  “Lain kali cakaplah awal-awal.  Mana tahu nak ambik ni.”  Aku menghulurkan marker pen kepada Min Hyuk.
            “Awak fikir bukan-bukanlah tu.”  Min Hyuk membuat andaian.
            “Tak sengaja terfikir, awaklah tiba-tiba nak seluk poket jaket saya kenapa?”  Min Hyuk ketawa mendengar kata-kataku.  “Ya, saya lupa ini jaket awak.”  Aku tersengih malu.
            “Jom kita tulis.”  Ajak Min Hyuk yang sudah membuka penutup marker.
            “Nak tulis apa?” 
            “Tulis apa-apa je.  Okay, sebelah sini bahagian saya.”  Min Hyuk menalakan jari telunjuknya ke bahagian kanan petlock.  “ Sini pula bahagian awak.”  Kini jari telunjuknya menghala ke bahagian kiri.  “Awak tulis dulu.”  Min Hyuk menghulurkan petlock kepadaku lantas aku menggeleng.
            “Tak nak, awak tulis dulu.  Lepas tu baru saya tulis tapi awak tak boleh tengok apa yang saya tulis tau.  Duduk jauh-jauh.”  Amaranku membuatkan Min Hyuk tersenyum dan seterusnya dia menggeleng-gelengkan kepala.
            “Kalau macam tu awak pun tak boleh tengok apa yang saya tulis.  Nanti awak tiru saya.”
            “Eiiii, siapa nak tiru awak.  Perasan.  Kita tulis sama-sama je lah.”
            “Sama-sama?  Okay, macam ni.   Saya kira satu, dua tiga dan kita sama-sama sebut apa yang kita nak tulis.  Boleh?”  Min Hyuk mengangkat kedua-dua belah keningnya.  Minta persetujuan.
            “Boleh.”  Aku mengangguk.
            “Satu….dua….tiga…”
            “Yeongweonhi sarang…”  Kami sama-sama menyebut perkataan yang sama.  Selamanya cinta.  Mungkinkah?  Kami saling berpandangan dan tersenyum.
            “Aimin Hazwani…”
            “Son Min Hyuk…”  Sambungku dengan senyuman yang masih meleret.
            “Saya tulis tapi awak yang kena tulis nama saya boleh?”  Permintaan Min Hyuk kubalas dengan anggukan.  Setelah itu Min Hyuk terus menulis perkataan yang dipilih oleh kami.  Seterusnya aku menulis nama Min Hyuk, Min Hyuk menulis namaku dan petlock itu dikunci bersama ribuan petlock lain yang terkunci di sini.  Moga selamanya cinta.
………………………………………………………………………………………………………
            Hari yang ditunggu-tunggu Maksu akhirnya tiba.  Hari ini merupakan hari pelancaran Sweetie Orange Caramel cawangan Korea.  Maksu nampak berseri-seri hari ini.  Seawal jam 6.00 pagi waktu tempatan Korea, Maksu sudah bangun, mandi, solat dan menyiapkan diri dan tidak disangka Maksu menyediakan baju istimewa buatku.
            Baju daripada kain sutera yang dihiasi manik-manik halus berwarna merah jambu di bahagian hujung lengannya serta beropol di bahagian bawahnya itu cukup menambat hatiku.  Seterusnya dipadankan dengan selendang berwarna merah jambu yang juga dibeli oleh Maksu.  Aku membelek penampilanku di hadapan cermin.  Jarang sekali aku berpenampilan begini.  Selalunya aku berbaju kurung atau kasual.
            “Cantik my sweetie hari ni.”  Maksu turut sama memandang ke arah cermin sambil tersenyum.
            “Tengoklah her auntie.  Cantik menarik menawan.”  Ujarku sambil melentokkan kepala ke bahu Maksu.
            “Manalah nak menawan, Maksu ni dah nak masuk 40 tahun.”
            “Usia tu hanya angka Maksu.  My dear Maksu always pretty and gorgeous okay.  Tiada bantahan.  Kalau Along ada pun mesti dia tak ada bantahan.”  Aku tiba-tiba teringatkan Mr. Lawyer.  Sudah lama juga tidak bertemu along walau sebenarnya jarak kami tidaklah terlalu jauh.  Mungkin kerana kesibukan masing-masing.  Oh Daniel, rindunya pada satu-satunya anak saudaraku itu.
            “Adik.”  Maksu menepuk bahuku perlahan.  “Berangan ke?  Takkan ingat orang tu, kan dekat je.  Kejap lagi pun jumpa.”  Maksu sudah sengih gaya kerang wangi.  Aku cepat-cepat memuncungkan bibir.
            “Mana adalah Maksu, teringat Daniel.  Rindunya pada si comel tu.”
            “Tak apa nanti dah sampai Malaysia kita singgah rumah Along sekejap nak tak?  Maksu pun dah lama benar tak jumpa anak saudara sulung Maksu tu.”  Aku tersenyum riang mendengar kata-kata Maksu.
            “Yeay, suka!”  Aku melompat-lompat persis kanak-kanak.
            “Adik, dah besar kan.  Ni kalau bakal mak mertua tengok, boleh pengsan dia tau.”  Maksu ketawa kecil sambil memegang kedua-dua belah tanganku.
            “Entah bakal mak mertua tu nak terima adik ke tidak Maksu.”   Keriangan aku bagaikan hilang, wajahku mula sayu.
            “Dah sekarang jangan fikirkan pasal hal tu.  Jom kita turun.  Kak Tina dah nak sampai agaknya tu.”  Aku tahu Maksu sengaja mahu mengalih topik.  Tidak mahu aku terus dibelenggu rasa sayu.  Aku mengangguk dan tersenyum.
            “Maksu, terima kasih banyak-banyak sebab faham keadaan adik.”  Aku masih tersenyum namun dadaku terasa sedikit sebak, seterusnya air mata mula gugur membasahi pipi.  Setitis, dua titis dan kemudia semakin lebat.
            My sweetie, tak mau nangis.”  Maksu menarik aku ke dalam pelukannya.  Bahuku ditepuk lembut oleh Maksu, terasa cukup tenang sekali.  “Allah kurniakan jodoh yang terbaik untuk kita.  Perempuan yang baik dah dijanjikan untuk lelaki yang baik dan Maksu tahu anak saudara Maksu ni orang yang baik, maka tentu Allah kurniakan dengan orang yang baik.  Yakinlah sweetie.  Maksu bagai memujukku namun terasa tangisanku makin beria.  Perlahan-lahan aku meleraikan pelukan.
            “Tapi Maksu, dia kan bukan…”
            “Shhh, jangan cakap macam tu adik.  Adik cuma perlu berdoa, berdoa, berdoa yang terbaik untuk diri adik dan juga untuk diri dia.”  Maksu menyapu air mata di pipiku.
            “Adik takut Maksu, adik takut nak hadapi apa yang bakal mendatang.  Antara adik dengan Min Hyuk…”  Aku tidak dapat meneruskan kata-kata.  Terasa makin sebak dadaku.  “…salah kan Maksu?”  Esakanku mula kedengaran.
            “Adik.  Ia tak salah, cuma ada beberapa perkara yang perlu dibetulkan yang akan buat hubungan antara adik dengan Min Hyuk tak salah.  Maksu yakin dengan hubungan kamu berdua, jangan ada keraguan.  Ikhlaskan hati, Allah sentiasa akan menolong hamba-Nya yang ikhlas dan sentiasa berdoa.  Ingat tu.”  Kata-kata Maksu benar-benar menenangkan jiwaku yang gusar.  Aku mengangguk.  Cuba menghentikan tangisan.
            “Adik sayang Maksu.”  Aku memeluk Maksu seeratnya.  Terasa kasih sayang yang sungguh menebal mengalir deras masuk ke dalam tubuhku.
            “Maksu pun.  Dah jom kita turun ya.  Nanti lambat pulak.”
            “Ya Maksu.”  Kami sama-sama meleraikan pelukan.
            “Tengok dah comot muka.  Nanti dalam kereta Kak Tina, touch up sikit tau.”  Aku hanya mengangguk dan tersenyum.
………………………………………………………………………………………………………
            Aku tersenyum melihat papan nama Sweetie Orange Caramel.  Cukup bangga dengan kejayaan Maksu.  Pastinya Maksu jauh lebih gembira daripadaku.  Hasil penat lelahnya selama ini tidak sia-sia.  Benar, jika kita berada di jalan yang kita minat, yang kita suka dan disertai dengan kesungguhan pasti kejayaan yang akan kita perolehi di akhirnya.
            Melihat kegembiraan dan kebahagian di wajah Maksu, membuatkanku lebih gembira.  Walau Maksu tiada seorang lelaki yang bergelar suami sebagai peneman di sisi, Maksu tetap setabah, secekal, sekuat wanita lain yang mendapat semangat daripada lelaki bergelar suami.  Malah Maksu cukup berjaya dalam bidang yang dipilihnya.  Daripada seorang akauntan kepada usahawan.
            “Adik, jom kita masuk.”  Maksu mencapai tanganku dan kami berjalan beriringan masuk ke  dalam.  Kak Tina turut sama melangkah.  Pasti perasaan Kak Tina juga sebahagia Maksu.
            “Maksu, Kak Tina….”   Langkahku terhenti.  Mataku tidak berkelip-kelip memandang sesorang yang nampak sibuk di dalam kedai milik Maksu dan Kak Tina ini.
            Segala yang berlaku di dalam kedai dapat dilihat dengan jelas kerana dindingnya adalah kaca.  Kelihatan dua orang staf perempuan sedang menyusun pelbagai jenis roti dan biskut di atas meja dan seorang lelaki yang sememangnya bukan staf sedang sibuk menyusun bunga ros di dalam pasu-pasu kecil.  Bunga ros berwarna merah jambu yang nampak cukup indah.
            “Adik, adik.  Berangan pulak dia.  Maksu duduk panggil-panggil tak dengar pun.”  Maksu menggoncang lembut bahuku.
            “Maksu, Kak Tina, kenapa dia ada kat sini?  Maksudnya, apa yang dia tengah buat tu?  Bukan ke sepatutnya dia jadi tetamu je?  Kenapa dia datang lagi awal daripada kita?”  Tanyaku bertalu-talu sambil jariku menunjuk ke arah orang yang dimaksudkan.  Tiada jawapan daripada Maksu dan Kak Tina.  Mereka hanya ketawa kecil.
           


10 comments:

  1. Waiting for new chapter! Cant wait! ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. keep waiting dear^^and when it comes out, grab it!!!hehehe^^

      Delete
  2. nak lagi!!!!!!!!!!!

    ReplyDelete
  3. bile nak kluar chapter baru ni ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. chapter baru kena beli novelnya dear.... tq so much for reading

      Delete
  4. Sy nak tye novel ni dah ada d pasaran ke??
    Sy nak beli..

    ReplyDelete
    Replies
    1. dah ada dear..boleh cari di MPH/POPULAR/mana2 bookstore atau boleh order terus dari Karyaseni... :)

      Delete
  5. novel ni sya ada beli..tpi ada 8 page yg kosng :(

    ReplyDelete